JustFunPlayandKidd, yang dapat cahaya kehidupan pasti akan tahu yang bercahaya dan tidak... karena pulau ini hanya senang-senang, main, dan sendau gurau... Kita akan diuji dengan kebaikan dan keburukan sebagai cobaan yang sebenarnya, mari hadapi dengan sabar dan sholat. "Dan tiadalah kehidupan dunia ini, selain dari main-main dan senda gurau belaka. Dan sungguh kampung akhirat itu lebih baik bagi orang-orang yang bertakwa. Maka tidakkah kamu memahaminya?" (Surah Al-An'Am ayat 32) |Selamat Terdampar di pulau Kecil| Jelajahi Yuk| Berminat Kerjasama etc Contact Me | angkisland@gmail.com

Kamis, 25 September 2014

Pepaya Gunung Dataran Dieng

Pepaya Gunung Dataran Dieng yang lebih tersohor dengan nama Carica ini punya nama latin yang lebih keren yaitu Carica Pubescens atau Carica CandaMarcencis, buah yang berasal dari dataran tinggi andes Amerika Selatan ini memang bukan buah asli Indonesia. Buah ini mulai dibawa ke Indonesia saat pemerintah Belanda membawanya dan membudidayakan di kawasan Wonosobo yang terkenal dingin, karena buah ini dapat hidup pada suhu yang dingin dan punya curah hujan tinggi.

Carica Dieng mantap
Nah penampakan Carica

Buah Carica sendiri sudah menjadi ciri khas oleh-oleh jika kita berkunjung ke kawasan wisata dieng Plateu, jadi semisal sobat jalan-jalan ke Telaga Warna Dieng mungkin boleh deh mampir dan beli ini oleh-oleh. Berbeda dengan pepaya pada umumnya Carica ini mempunyai bentuk lebih kecil. Buah yang sudah matang akan berwarna kuning pucat dan kalo langsung kita amkan bakalan asem tu lidah kamu secara buah ini punya rasa asam, tapi jangan kuatir sob semisal kamu gak suka asemnya ni buah, penduduk Dieng sudah membuat Carica versi manisannya jadi tetep manis, kalo kurang manis tatap aku 2 jam yah dijamin langsung muntah haseehh.

ini bukan Carica
Dah beli nie aja kalo pengen manis

Keranjang Carica
Nah penampakan full personil chery bell haseehh

nah ini yang sudah di kemas apik 

CArica CArdus
nah ini malah udah dikardusin juga hehe

Masalah harga bisa kok di nego asal kamu gak malu nego yah hehe, kalo yang ukuran besar itu sekitar 15 ribu per botolnya ada yang 25 ribu juga, kalo yang kecil dan sedang ada yang 10ribu dan 5ribu, nah kalo saya ya yang paket murah meriah aja. Kalo beli satu kardus gitu sekitar 100ribu sampe 150ribu tergantung ukuran gelasnya karena manisan Carica nie nanti dipaket kayak dalam toples gitu, tapi yang dalam plastik juga ada kok sob.




nawar CArica
nie mau make jurus melet dulu biar dikasih murah hehe



CArica murni alami
Siapa mau Beli Carica murni alami??



Berhubung banyak yang kena titipan Carica maka edisi tawar menawar masih terjadi dan berlangsung sengit untuk mendapatkan Carica murni alami, sebenernya banyak kios yang memproduksinya tapi kebetulan pilihan kami jatuh pada Carica murni alami yang ada beberapa cabang ini, kalo mau pesan bisa tuha da nomer hapenya hehe, sapa tau ada yang ngidam Carica. Setelah seru-seruan di Telaga Pengilon agaknya Carica nie bisa deh menghilangkan dahaga kita yang butuh segar-segar sebelum balik ke Jogja.



Selain sukses beli oleh-oleh kami juga sukses nyulik penjual Caricanya loh hehe enggak dink just kidd, karena di kios yang satu abis terpaksa si ibu penjual kami culik untuk mengambil Carica yang lainnya di kiso yang lebih bawah hehe. Oke itu akhir dari seru-seruan saya dan kawan-kawan saya di Dieng, terima kasih yang udah baca sampe tamat dari Jogja sampe Dieng. Alhamdulillah hehe jangan lupa beli Carica ya Sob mantap.

Dan jangan sampe tinggalin Allah di tiap jalan-jalan ya alhamdulilalh Allah selalu ada ditiap kita melangkah mantap dah ^-^.9



16 komentar:

  1. Waktu ke Dieng saya sulit banget nyari buah pepaya ini mas, mungkin pas lagi jarang ya ? Jadinya ga bisa merasakan buah yang unik dan nikmat ini khas dari Dieng. :D

    Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe iya mas mungkin belum beruntung mas..kalo ek dieng jng lupa di borong lagi loh mas hehe

      Hapus
  2. Sepintas kaya labu siam ya penampakannya.aku penasaran pengen nyoba makan buahnya langsung bukan manisannya...kirimin dong hihihi....

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe wah boleh deh mbak besok kalo saya ke Dieng lagi hehe tp g janji yah... saya kabarin lagi dah tar siap hehe pizz...

      Hapus
  3. Balasan
    1. wah monggo mas hehe...ajakin dek bintang ke sana juga mas tar saya di abwain pepayanya juga loh hehe pizz

      Hapus
  4. Meski sama2 pepaya tapi ternyata beda ya sama pepaya yang biasanya. Aku suka vanget carica. Kalau ke wonosobo pasti beli :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. waahh besok ke Wonosobo lagi y mbak oleh"in saya hayeehh hehe pizz

      Hapus
  5. Baru di Wonosobo orang lebih mengenal buah dalam bahasa latin dari pada bahasa Indonesia ... lha Carica kan bahasa latinnya pepaya (Carica papaya ) .... hehhehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha nah lo ampunn mbak astri hehe saya masih perawan wonosobo haseehh haha

      Hapus
  6. hahaha...beli carica bonus modus...

    BalasHapus
    Balasan
    1. beginilah mas nasib anak muda kalo gak modus gak hepy katanya haseehh haha

      Hapus
  7. mas Angki, aku pernah nyoba nanam biji pepaya di rumah ibuku di bandung tapi gak bisa tumbuh, mungkin tanahnya gak cocok, sayang banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. oo gt ya mah wah sepertinya perlu nanem di jogja ni mah hehe.... kalo di jogja bisa mah hehe

      Hapus
  8. Balasan
    1. hehe kapan" didatangi mbak ely..iya nie mbak ely jauh di Jerman sana...

      Hapus

”Apabila telah ditunaikan shalat, maka bertebaranlah kamu di muka bumi; dan carilah karunia Allah dan ingatlah Allah banyak-banyak supaya kamu beruntung.” (Q.S 62. Al Jumuah ayat 10)

Semoga bisa diambil hikmah pelajarannya, dan bisa dijadikan renungan yang lebih bermanfaat... maafkan bila ada masa yang dipenuhi kebodohan... hanya perjalanan kehidupan menuju cerdas yang lebih berkah dan penuh pertaubatan....

Mari Berjalan Penuh Dengan Iman... Perjalanan Panjang Sob, Akhirat itu Pasti Ada Dan kita semua akan Menjalaninya.... Mari Bersiap...