JustFunPlayandKidd, yang dapat cahaya kehidupan pasti akan tahu yang bercahaya dan tidak... karena pulau ini hanya senang-senang, main, dan sendau gurau... Kita akan diuji dengan kebaikan dan keburukan sebagai cobaan yang sebenarnya, mari hadapi dengan sabar dan sholat "Dan tiadalah kehidupan dunia ini, selain dari main-main dan senda gurau belaka. Dan sungguh kampung akhirat itu lebih baik bagi orang-orang yang bertakwa. Maka tidakkah kamu memahaminya?" (Surah Al-An'Am ayat 32) |Selamat Terdampar di pulau Kecil| Jelajahi Yuk| Berminat Job Review, Kerjasama etc Contact Me | angkisland@gmail.com

Selasa, 29 Juli 2014

Air Mata Pertama berjumpa Kematian

Selangkah hendak kutuliskan sebuah kata menjadi beberapa bingkai kalimat, tapi tak ayal sebuah bisik setan menggoda mengatakan kalau diriku tak kan mampu melakukan kebaikan ini. Tapi karena ku tahu bahwa setan adalah musuh yang nyata, tak kan ku kubiarkan jemariku kalah dan lelah. Ku ucap takbir lirih dalam hatiku dan kuucapkan mantra pamungkas pengusir setan, ku berlindung kepada Allah dari goda setan yang terkutuk.

addien Fitrah
Mbak adiien yang udah tenang dan damai

Kenapa saya sebut ini sebagai kebaikan, karena ini ilmu dan siapa saja yang membaca akan memperoleh kebaikan dan hikmah, bukankah Allah memberikan pedoman pertama kehidupan kita untuk kita baca, baca dan bacalah itulah yang sempat saya sampaikan kepada anak muda masa kini yang kadang malas membaca seperti cerita saya agar anak muda rajin baca, saat saya mendapat musibah dan dapat sodara baru, dari membaca kita akan mendapatkan pelajaran besar loh baca dan bacalah yang baca awet muda.

Ketika sobat melihat foto  dan judul pertama saat membuka pulau ini pasti sobat sudah menebak cerita seperti apa yang akan saya bagi sobat semua. Kita tak tahu persis kapan kita akan mati, tapi yang pasti bahwa mati itu akan terjadi tak akan menjauh namun makin mendekat. Itulah kehidupan dan manusia dengan hidup yang sementara di dunia fana ini, tak kan pernah bisa lepas dari kematian.

"Sesungguhnya kematian yang kalian lari darinya tetap akan menemui kalian."
(Q.S. Al Jumu'ah: 8)

SMP N 11 Yogyakarta
Ini Sekolah saya waktu SMP apa ada yang sekolah di sini juga??

Saat diriku masih terjebak dalam rumus ekonomi yang membuat pikiranku berangsur tak membaik di dalam sebuah kelas, Bu Nur Wahyumiyati memberikan ilmunya kepada diriku dan teman-teman sekelas tentang bab ekonomi yang entah aku lupa itu tergolong tersier, primer atau sekunder. Kelasku, kelas 2 A yang menjadi saksi bahwa aku pernah mempelajari ilmu di kelas ini dan pernah jadi saksi diriku pertama kali mengenal nasyid.

Aku selalu berpikir seharusnya aku tak ada disitu, tapi aku ada di sebuah kelas yang menjadi kelas utama dari A hingga D, ku dapat meraih kelas favorit tersebut tentu dengan kerja keras. Kembali ke Ekonomi yang membuatku berpikir dan melamun, tiba-tiba lamunanku buyar seiring ketukan kelas bahwa ada yang kala itu ingin bertemu diriku, dengan malu dan memohon ijin kepada Bu Nur saya memberanikan diri ijin meninggalkan pelajaran ekonomi yang mungkin saat-saat ini mulai saya anggap penting ilmu ekonomi.

Ketika saya keluar dari kelas, diluar kelas saya temui seorang sosok yang Subhanallah buat saya, sosok yang baru dan nampak asing buat saya tapi penuh keteduhan, dengan jilbab besarnya yang mengurai menutupi dan masih berseragam almameter kampusnya Biru dan putih, membuat pagi saya yang saat itu pusing dengan hitungan ekonomi kembali fresshh segerr gitu lihat mbak-mbak yang adem, cantik berkacamata dan sholehah lagi adem. Kemudian saya grogi waduhh ada apa nih gerangan gak ada angin gak ada hujan ataupun badai tiba-tiba ada bidadari nyari saya ceglukk....

Mengucap salam dengan ramahnya mbak berkacamata itu mengenalkan dirinya, beliau bernama Addien Fitrah, akhir-akhir ini saya baru tau kalo mbak Addien punya nama belakang dari keluarganya yaitu ada tambahan Husnayain, mungkin dari bapak atau ibundanya. Dari namanya saja sudah meneduhkan mbak yang satu ini Addien yang berarti agama sebuah keyakinan dan fitrah dimana sebuah kondisi yang itu sudah sejak lahir datang dari Allah dan sudah menjadi ketetapan Allah, Subhanallah nama yang Indah.

Lalu Angki kenapa mbak" cantik sholehah nyari saya ada perlu apakah?? gilee segitu tenarnya dirimu hadeehh enggak donk hehe saya ke Ge Eran kalo tenar hehe pizz. Maaf ya pake bumbu agak heboh biar saya gak terlalu sedih maklum saat ngetik nie saya dah mulai berkaca-kaca. Nah kebetulan saat itu saya mendapat amanah sebagai sesepuh sekolah mewakili teman-teman SMP saya, yang pernah bikin film SMP N 11 balapan Sholat. Karena sesepuh yang di cari yah makanya saya bisa keluar kelas dengan pedenya nglayap.

Waktu itu mbak Addien ingin ketemu saya bermaksud mengenalkan organisasi yang beliau emban yaitu organisasi sosial masyarakat miliknya masjid Syuhada yaitu Smart Syuhada yang hendak mengadakan acara dan bermaksud menjalin kerjasama dan kebetulan juga masih kebetulan juga mbak Addien dikirim ke SMP N 11 soalnya dulu beliau juga salah satu alumni dari sekolah beken seJogjakarta ini.

Dari pertemuan pertama yang bikin berkenang dan tiba-tiba saja sebuah cakrawala pembuka semacam nasyid Fatih hadir semakin membuka Cakrawala saya. Sejak saat itulah saya sering berinteraksi dengan mbak Addien, alhamdulillah ketika SMP saya dah dapet amanah dari Ortu buat pegang hape jadi bisa komunikasi juga sama mbak Addien via sms, jaman dulu bawa hape tuh sudah keren bro anak SMP jaman dulu, kalo sekarang mah kalo gak yang sentuh-sentuh belum kerenn hadeehh dasar anak jaman sekarang, padahal saya sebenernya gak suka sama hape yang bisa disentuh-sentuh, mending yang dikedipin aja deh kalo ada hehe.

Komunikasi saya dengan mbak Addien kebanyakan seputar agenda kegiatan yang hendak kami buat dan adakan, selain itu ada juga tentang Ke Islaman, saat itupun saya mengenal Masjid Syuhada lebih banyak juga dari doi diajakin mbak Addien ikutan kajian pelajar yang keren banget setiap sabtu sore, anak muda itu harus nongkrong di masjid lho biar keren hehe kayak saya dulu heheh. 

Teringat pernah waktu itu saya diajak mbak Addien ke masjid Syuhada dan motor mbak Addien bannya bocor saya dan teman-teman ikutan tuh dorong motor mbak Addien rame-rame waahh seru deh, teringat waktu rame-rame sampe di Lampu merah kami lari-lari dorong, dari sekolah kami jalan kaki dan setelah sampe di masjid syuhada mbak Addien yang selesai mbenerin motor baru datang , waktu itu kami sudah mau nunggu tapi kata mbak Addien adek-adek duluan aja tar mbak nyusul kata beliau waktu itu, dan akhirnya mbak Addien datang tapi telat ikut kajiannya hehe.

Mbak Addien banyak menghiasi masa remaja saya dengan berbagai macam kebaikan meskipun hanya singkat tapi cukup berkenang, beliau bahkan yang mengenalkan saya dengan sosok idola saya waktu itu saya mengenal mas Diky Fatih, dari mbak Addien ini akhirnya saya bisa ketemu idola yang biasanya cuma bisa dilihat di TV dan konser-konser aja, alhamdulillah kesampean ketemu dan bisa berlatih bareng mas Diky. 

Saya teringat ketika itu mbak Addien Fitrah memberikan tantangan buat saya untuk cari kawan yang mau di ajak nasyid dan nanti kalo bisa terkumpul doi bakalan kenalin tuh saya sama mas-mas yang keren abis bisa masuk MTV jaman dulu MTV tenar beuudd euy. Waktu itu saya sukses ajak temen saya yang akhirnya punya buku keren sejagad dunia dan akhirat, dan juga temen saya dalam kamar gelap juga temen yang nemenin saya seru-seruan di Parangtritis buatin Pelangi, serta Entis alatas di rumput Wlingi. Dan teman-teman inilah yang membersamai saya hingga 8 tahun perjalanan, terima kasih sobat-sobatku kalian hadiah terindah dalam hidup saya dan thanks dan betah bersama keanehanku selama ini, thanks Rifki Brekele dan juga dek Angga kecil.

Yah Maklum sejak kenal dengan nasyid pertama kali dulu dikenalin sama mbak Ani pertama kali kenal nasyid saya semakin cinta dengan salah satu Kesenian Islam tersebut. Mbak Addien itu periang banget, kesabaran mbak tersebut ketika nunggu jam bubaran sekolah, nungguin saya yang waktu itu belum keluar sekolah. Sebuah kenangan yang tak kan bisa saya lupakan sampe saat ini dan tak kan pernah saya lupakan. Ketika itu saya selalu suka berjumpa dengan mbak Addien senyum ramahnya, suara beliau yang lembut selalu terngiang dalam benak dan hati saya.

Acara yang saya buat bareng mbak Addien dan teman-teman pun sukses diadakan di sekolah saya tercinta, Nasheed Goes To School ketika itu Fatih Nasyid sedang promo albumnya dan dengan semangat mbak Addien acara tersebut sukses dilaksanain di sekolah saya , waktu itu saya minta sama mbak Addien kalo Fatih bisa manggung mbak di SMP saya, dan entah gimana caranya itu mbak-mbak bisa sukses buat acara keren di sekolah saya, terima kasih mas-mas dan mbak-mbak Smart Syuhada 2006 yang sudah adain acara keren ketika itu buat sekolah saya, terima kasih mbak Addien.

Terinspirasi dari acara keren yang dibuat mbak addien di sekolah tersebut, mbak Addien kembali kasih kompor ke saya buat acara lagi yuk dek dalam rangka memperingati Isra Miraj celetuk mbak Addien ketika itu, saya ketika itu sempat mikir kok gak ada lelah-lelahnya mbak ini, dan makin rajin aja nyamperin saya ke sekolah entah sekedar ngobrol, sekedar tanya kabar, sekedar nemenin saya latihan nasyid, yah banyak dah mbak Addien kasih kenangan ke saya di masa remaja. Dari Mbak Addien juga saya bisa tau info-info kapan Fatih nasyid manggung maklum waktu itu kan saya nge fans bener sama grup keren punya Jogja ini.

Namun Allah sangat mencintai mbak Addien, saya masih ingat ketika itu hari minggu 9 april 2006 saya mendapat SMS dari mbak Addien, " dek angki besok ( senin 10 april 2006 ) pulang sekolah ketemuan sama mbak Addien ya dek bahasin acara buat isra Mi'raj" sms singkat yang membuat hati saya selalu gembira ketika mendapat sms dari mbak Addien, ketika itu saya dan mbak Addien hendak mengadakan acara Isra Mi'raj yang kita balut dengan acara nonton bareng gitu ceritanya, jadi gak sekedar pengajian tapi nonton film bareng ketika itu Film Harun Yahya menjadi pilihan kami. Hari selasa itu sebenarnya saya bermaksud bilang ke mbak Addien dan mau konsultasi kalo Proposal yang saya buat belum jadi dan mau minta saran ke mbak Addien lagi tentang proposal yang saya buat.

Hari selasa 11 april 2006, jam pulang sekolah sudah lewat, beberapa teman masih setia menemani saya menunggu mbak Addien yang berjanji buat datang dan ketemu saya dan kawan-kawan. Tapi hingga sore menjelang, asar terlewat tak ada tanda-tanda mbak Addien datang. Saya sempat berbaik sangka mungkin saja mbak Addien lagi ada acara yang gak bisa ditinggal, beberapa kali saya sempat sms mbak Addien namun tiada balasan, karena hari sudah larut dan senja sudah menggelayung kamipun pulang ke rumah masing-masing dengan membawa perasaan cemas dan penuh tanda tanya....???

Sore sehabis pulang sekolah kemudian dada saya berkecamuk, saya harus selesaikan proposal acara ini, acara yang hendak saya buat bareng mbak Addien, akhirnya selepas magrib saya memohon ijin pada Orang tua untuk pergi ke rental komputer, ketika itu saya memang belum memiliki alat perang yang satu ini.

Dengan mengayuh sepeda menuju rental komputer saya bersemangat untuk segera menyelesaikan Proposal yang sudah saya rancang agar besok kalo ketemu mbak Addien sudah bisa saya perlihatkan ke beliau. Semangat Proposal itu bahkan mengalahkan PR fisika yang menunggu antri buat dikerjakan hehe, padahal guru Fisika saya terkenal angker, tapi hati saya yang membara malah pengen kelarin tuh proposal.

Menit demi menit terlewat, setelah berjuang keras akhirnya pukul 8 malam proposal itu jadi dan sempurnah dalam hati saya berkecamuk, tinggal action aja nih dalam batin saya, pasti Mbak Addien bakal senang banget celetuk hati saya setelah saya sukses merampungkan Proposal itu. Meskipun begitu saat saya mengetik Kata demi kata merampungkan proposal itu dalam monitor selalu terbayang wajah mbak Addien, ada tanya kenapa mbak Addien gak datang ya hari ini?? padahal beliau selalu datang dan malah kadang lebih awal datangnya ke Sekolah.

Saat saya sampai di rumah dan mengetuk pintu, sebuah berita besar yang membuat tubuh saya bergetar dan hati saya tak kuasa membendung air mata kesedihan hadir," Innalillahi Wainnailaihi Rojiun ",Setiap yang bernyawa akan merasakan mati, Ayah saya dan bunda saya memberitahu saya bahwa selepas magrib saya abis pergi tadi Mas Diky Fatih, datang ke rumah saya dan membawa kabar duka bahwa mbak Addien Fitrah telah meninggalkan dunia untuk selamanya, kata ayah mas Diky juga menangis ketika mengabarkan hal itu, saya ketika itu sangat sedih, pertama kali dalam hidup saya, saya mengucurkan air mata kesedihan karena ada yang meninggalkan saya, bahkan ketika simbah kakung saya meninggal saya gak sesedih ini, mungkin karena waktu itu saya masih kecil, tapi berita mbak Addien ini pertama kalinya saya tak kuat membendung air mata karena seseorang telah meninggalkan saya. Air mata pertama dalam hidup saya yang tumpah ketika berjumpa kematian yang tiba-tiba dan mendadak.

Saya sempat tak percaya, bahkan Ayah dan Bunda saya pun ikut menenangkan hati saya yang sangat sedih, dengan diantar ayah saya yang sangat istimewa, saya pun memberitahu kawan saya, air mata selalu tumpah meruah saat saya mengabarkan kabar duka ini, saat itu saya menemui kawan saya Dede yang buat buku keren sejagad akhirat, dan selepas itu saya diantar ayah menuju ke rumah mbak Addien di daerah Pundong.

Ketika menjumpai rumah beliau yang ramai dan adanya kesibukan saya baru percaya, kesedihan bagai menjadi sahabat karib saya di hari selasa ketika itu, 11 april 2006. Seketika itu saya dibantu dengan kawan-kawan mengumpulkan dana berduka cita satu sekolah, ketika itu saya dan guru berangkat menuju rumah duka, karena saya sudah kelas tiga dan harus mengikuti pelajaran tambahan di sekolah saya tak bisa mengantar mbak Addien hingga ke liang lahat, namun beruntung saya dan kawan-kawan smpat untuk men Sholatkan Mbak Addien ketika itu di dalam rumah beliau di depan kamar beliau. 

Menurut berita dan cerita yang saya dapat mbak Adiien meninggal selepas sholat dhuha di samping kitab Riyadhus Sholihinnya , Subhanallah, berita yang tiba-tiba mengejutkan mbak Addien mungkin kecapekan dengan beragam agenda dan kegiatan dakwahnya, tapi Wallahualam hanya Allah yang tahu, semoga sakit mbak addien jadi penghapus dosa ya mbak aamiin, ketika itu bahkan mbak Addien sempat dibawa ke Rumah sakit yang berada di utara SMP saya senin sore saat saya nungguin beliau, tapi saya gak tahu kalo beliau di rumah sakit itu, penyebab meninggalnya menurut kabar karena masuk angin duduk, Wallahualam

Mbak apapun berita miring tentang dirimu saya berusaha selalu tegar dan percaya dan meyakinkan diri bahwa Mbak Addien adalah salah satu makhluk terindah dan terbaik yang pernah saya temui, meskipun hanya 3 bulan saja saya berinteraksi dan mengenal mbak Addien namun bagai lama sekali saya mengenal beliau, bagaikan saya adiknya yang telah lama merindukan seorang kakak Sholehah yang cantik. Meskipun banyak hal yang saya dapat dan saya serap tentang mbak Addien, saya yakin mbak Addien adalah bidadari sholehah yang Allah tempatkan di surgaNya Allah di akhirat kelak saya yakin, karena kebaikannya tak pernah luntur seperti kebaikan Baginda Rasul Muhamamd SAW yang menerangi dunia ini dengan pelita cahaya keimanan Islam.

Pagi yang teduh dan cerah ketika saya berjalan akan menemui mbak Addien disambut oleh masjid Al Awwab, Pundong Sawahan, Nogotirto Jogja, al Awwab punya arti banyak bertaubat, semoga kita senantiasa teringat untuk menjadi pribadi yang banyak bertaubat dan melakukan berjuta kebaikan, karena bertaubat itu setiap hari dan tak pernah berhenti diri ini utnuk bertaubat memohon ampun atas kesalahan sekecil apapun. maafkan Angki Ya Allah atas segala kesalahan yang telah angki lakukan semoga Angki dapat memberikan amalan terbaik untuk Allah dan hanya kepada Allah saat penjemputan itu tiba. aamiin. aamiin YA Rabb

masjid al awaab
masjid al Awwab

Di belakang masjid inilah mbak Addien dimakamkan, sebuah pemakaman umum yang tenang dan rimbun dengan pohon-pohon sejuknya, pasti mbak Addien nyaman deh nungguin hari kebangkitan disitu. Untuk kita yang masih hidup dan punya kesempatan hidup, marilah menjaga diri kita agar senantiasa dalam kebaikan, karena kita tak tahu kapan kita akan berpulang karena kematian itu pasti tapi kita tak tahu persis kapan kita akan berakhir dan dijemput oleh kekasih yang bernama kematian, kekasih yang pasti menjemput bernama kematian.

“ Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Dan sesungguhnya pada hari kiamat sajalah disempurnakan pahalamu. Barangsiapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam surga, maka sungguh ia telah beruntung. Kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan” 
(Ali Imran: 185).

kuburan
makam yang sejuk dengan berbagai macam tanaman

Subhanallah, segala puji bagi Allah untuk kita yang masih hidup dan masih diberikan kesempatan memperbaiki diri ini marilah kita berbuat kebaikan amal sholeh sebanyak mungkin untuk menutup kesalahan-kesalahan yang telah kita lakukan. Adakah daya ketika jantung telah berhenti berdetak adakah kekuatan ketika Allah sudah mematikan diri kita, semoga amalan kita bukan amalan-amalan yang tertolak aamiin. Ketika berziarah ke makam mbak Addien masjid Al Al awwab senantiasa mengingatkan kita yang maish hidup untuk banyak bertaubat meamohin ampun sekecil apapun kesalahan yang telah kita lakukan....sobatku maafkan  saya ya jika ada salah dan khilaf serta janji yang belum tertunaikan.

makam pundong
nah ada disebelah sana mba Addien

Mbak Addien dek angki selalu rindu dengan kabar mbak Addien selalu, selalu menunggu kabar kapan Fatih nampil di mana lagi dan bisa bareng-bareng liat Fatih, rindu saat diajak mbak Addien SatSon saturday sonten di masjid Syuhada,  selalu rindu saat merancang acara-acara seru yang bakal kita adain, selalu rindu dengan dering sms dari mbak Addien, selalu rindu dengan senyum ramah mbak Addien, kacamata mbak Addien yang meneduhkan, langkah yang selalu gontai menyenangkan, omelan lucu ketika mbak Addien harus bawa motor Nahar, adek mbak  Addien yang motornya gaul hehe, ahhh banyak yang saya rindukan dari mbak Addien meskipun hanya 3 bulan saja saya mengenalnya namun begitu terasa hingga kini, bahwa beliau selalu hadir dan melihat apa yang saya kerjakan. Selepas itu 3 bulan sesudahnya Jogja dirundung gempa yang dahsyat, mungkin Allah sangat mencintai mbak Addien sehingga gak mengalami gempa dahsyatnya Jogja, wallahualam.

Semangat mbak Addien tak kan pernah padam dalam hati saya, mengajak kebaikan sebanyak-banyaknya, mengenalkan keindahan Islam kebesaran Islam, meskpun jiwa ini bukan seseorang terbaik dan sebaik mbak Addien namun dek angki tak kan berhenti meneruskan kobaran semngat dalam hati Mbak Addien, kakak terbaik yang pernah ada dan menemaniku mengenal Islam lebih banyak. Terima kasih banyak mbak Addien semoga Allah merahmati kita dan menyelamatkan kita semua dan mempertemukan kita dalam negeri akhirat yang Indah dan tanpa siksa pedihnya aamiin Ya Rabb aamiin ya Rabbal alamin.

mbak addien
Mbak Addien Fitrah yang selalu dek Angki rindukan

Senin Sore yang selalu mbak janjikan buat ketemu dek angki selalu dek angki nantikan lho mbak...mbak dah janji ketemu dek angki senin sore selepas pulang sekolah, meskipun gak bisa ketemu di dunia, semoga senin sore di akhirat kelak kita bisa ketemu ya Mbak dek Angki sudah ikhlas melepas mbak Addien terima kasih mbak ilmu-ilmunya yang melekat dalam hati saya terima kasih mbak Addien, saya bakal jadi salah satu adekmu yang sholeh yang tak kan berhenti mendoakan kakaknya yang Sholehah yang cantik dunia dan akhirat, salam kangen dari dek Angki mbak Addien. Suatu hari ketika Allah telah mencukupkan hidup saya di dunia, dan hingga waktu yang dinanti itu tiba dek Angki bakal nyusul mbak Addien entah kapan itu yang pasti akan semakin dekat dan dekat....

Buat sobat-sobatku maafin angki ya bila masih ada janji dan hutang yang belum terlaksana angki terus berjuang hingga akhir hayat menyelesaikan semua hutang dan janji tersebut InsyaAllah...semoga Allah meridhoi setiap langkah kebaikan aamiin. Dan sebelum kematian itu hadir semoga semua lunas terbayar aamiin ^-^.9 Allah memeluk kita erat hambanya yang ikhlas mencintai diriNya, semoga hidayah dan kebaikan selalu tercurah dari Allah SWT kepada kita makhluknya yang mengharap ridho dan kasihNya aamiin Ya Rabbal alamin

Di mana saja kamu berada, kematian akan mendapatkan kamu, kendati pun kamu di dalam benteng yang tinggi lagi kokoh, dan jika mereka memperoleh kebaikan,
 mereka mengatakan: “Ini adalah dari sisi Allah”, dan kalau mereka ditimpa sesuatu bencana mereka mengatakan: “Ini (datangnya) dari sisi kamu (Muhammad)”. 
Katakanlah: “Semuanya (datang) dari sisi Allah”. Maka mengapa orang-orang itu (orang munafik) hampir-hampir tidak memahami pembicaraan sedikit pun?
( Q.S. An Nisa : 78 )

Kisah lain tentang Mbak Addien fitrah bisa lihat juga di sini terima kasih mbak-mbakku yang super Sholehah.

Alhamdulillah akhirnya bisa menerbitkan Air mata pertama berjumpa kematian, semoga menjadi air mata bahagia ketika berjumpa kembali dengan mbak Addien aamiin....Ketika kebaikan ilmu sudah tersampaikan cara mensyukurinya adalah dengan mengamalkannya....

6 komentar:

  1. Semangat Mbak Addien, ketelatenan Mbak Addien, perjuangan Mbak Addien, kebaikan Mbak Addien, subhanallah walhamdulillaah... berdesiran dada ini.... Allahummagfirlaha warhamha wa'afiha wa'fu 'anha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Subhanallah terima kasih banyak Ustadz sudah berkenan mampir... terima aksih doanya ustadz...

      Hapus
  2. Balasan
    1. semoga ada hikmahnya mas Adie...maaf pagi" dah bikin merinding...

      Hapus
  3. Masyaallah, merinding asli kak mbacanya, keren ....
    Allahumaghfirlaha warhamha waafiha wa'fuanha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima aksih dek sudah baca smga banyak manfaatnya yah..trima kasih doanya juga ^-^ semangat slalu dek santi dkk

      Hapus

”Apabila telah ditunaikan shalat, maka bertebaranlah kamu di muka bumi; dan carilah karunia Allah dan ingatlah Allah banyak-banyak supaya kamu beruntung.” (Q.S 62. Al Jumuah ayat 10)

Semoga bisa diambil hikmah pelajarannya, dan bisa dijadikan renungan yang lebih bermanfaat... maafkan bila ada masa yang dipenuhi kebodohan... hanya perjalanan kehidupan menuju cerdas yang lebih berkah dan penuh pertaubatan....

Mari Berjalan Penuh Dengan Iman... Perjalanan Panjang Sob, Akhirat itu Pasti Ada Dan kita semua akan Menjalaninya.... Mari Bersiap...