JustFunPlayandKidd, yang dapat cahaya kehidupan pasti akan tahu yang bercahaya dan tidak... karena pulau ini hanya senang-senang, main, dan sendau gurau... Kita akan diuji dengan kebaikan dan keburukan sebagai cobaan yang sebenarnya, mari hadapi dengan sabar dan sholat. "Dan tiadalah kehidupan dunia ini, selain dari main-main dan senda gurau belaka. Dan sungguh kampung akhirat itu lebih baik bagi orang-orang yang bertakwa. Maka tidakkah kamu memahaminya?" (Surah Al-An'Am ayat 32) |Selamat Terdampar di pulau Kecil| Jelajahi Yuk| Berminat Kerjasama etc Contact Me | angkisland@gmail.com

Selasa, 01 Juli 2014

Setetes Mimpi dan Secercah Harapan Menjelang Ramadhan Perjalanan Jogja - Jakarta

Bermimpi, berkhayal, beimajinasi, merupakan kegiatan yang menyenangkan dan tanpa biaya. Coba deh bayangin diri kita dalam puncak kebahagiaan, uuhhh dan itu bakalan hebat lagi, kalo terwujud, pastinya...., iya gak?? iyalah, apa yang sudah kita inginkan menjadi sesuatu yang nyata dan bisa diraba pasti keren. Bahkan mungkin ada yang merasa saat ini adalah mimpi kamu di masa yang dahulu. 

Untuk itulah saya sebelum ramadhan kemarin mencoba bermimpi lagi, berangan menapakkan raga yang kecil ini dipenghujung khayalan dan menjejakkan jiwa ditengah kebahagian yang dinantikan. Sebelum Ramadhan kemarin saya sempat diiming" untuk bisa sampe di masjid At TaAwun yang ada di Bogor Puncak, kata temen saya mbak kurnia namanya di masjid itu sangat asik pemandangannya, di Mana ada sebuah masjid yang di kelilingi hijaunya kebun teh dan pegunungan, uhhh bayangin bisa sholat di sana pastilah amazing ya kan, seger gitu berasanya. Yup maka dari itulah saya kemudian memutuskan untuk bisa menapkkan kaki di tempat itu, akhirnya punya tujuan traveling lagi deh.

Pucuk dicinta ulam pun tiba, nah salah satu hal yang makin menguatkan saya yaitu pas banget ada acaranya mas Barry wah bahagia lah, siapa yang belum kenal mas Barry? hayo hayo hayo hehe, oia terkadang kalo kita nge fans itu beda" yah, ada yang ngefans sama penyanyi koki dll, sama dulu waktu masih SMP saya nge fans tu sama grup nasyid Fatih pake banget sampe berjuang dapetin tanda tangan Personilnya heheh, Nah alhamdulillah sekarang dah punya grup nasyid juga,  Oke trip kali ini saya juga berharap dapat tanda tangannya mas Barry nih sapa tau ketularan jadi kayak doi Traveller sejati hehe, nah saya nge fans sm Mas Barry sejak kenal dunia jalan-jalan sudah punya buku doi juga saya, Mas Barry emang ahli jalan-jalan dah salah satu Inspirator saya about jalan-jalan, wah trip nya doi dah kemana-mana dah coba deh maen ke blognya mas  Barry Alam Budaya . kalo ada yang belum kenal doi perlu kenalan yah, inspired sekali soalnya.


Travel Fotografi bareng barry kusuma
pamflet acaranya from Focus Nusantara, thx Focus

Nah makin kuatlah saya untuk melakukan perjalanan ke Barat mengambil kitab suci cielah hahah, Nah sebelumnya saya juga dapat hadiah kuis nh dari majalah Panorama dan pas banget datangnya..wah makin berapi-apilah saya buat melakukan perjalanan sebelum ramadhan ini.

tiket gratis ke jakarta
uuhh yg di dtgu akhirnya datang juga, tiket mandi gratis wkwkkw

Namun kemudian ada satu hal yang menjadi pematah semangat dan harapan, rintangan musti hadir dan membelai halus sepoi-sepoi bagai angin padang pasir yang menyejukkan namun bakal membakar diri kita hahaha. Yup kembali saya terkendala oleh finansial sama kayak trip saya waktu umur 23 Manganti . Kondisi saat-saat ini memang abnormal deh, entahlah emang musim ujian dan cobaan sepertinya, menjelang ramadhan yang superb amazing. Dimana seorang anak desa yang bermimpi ada di kota, dan mengejar salah satu batu pijakannya menuju tangga tertinggi terganjal finansial lagi. Hemz namun tak menyurutkan niat saya untuk terus melangkah hehe.

Saya kemudian merenung, memutuskan dalam doa dan sholat saya apakah saya bisa dan berani mengambil semua risiko,dan keputusan pun saya ambil, nantinya akan ada hikmah besar buat saya dan hidup saya. Hal ini sama seperti beberapa tahun yang lalu saat saya masih mempunyai tujuan hidup, kini saya harus bisa mewujudkan tujuan hidup yang satu ini, tujuan hidup saya yang baru dan harus saya perjuangkan, karena saya menemukan diri saya menjadi seperti Workshopnya mas barry besok semoga deh Travel Photo Blogger  ^-^ . 

Hemz Jogja-Jakarta 551 km, masih satu pulau, saya masih muda dan ada satu kendaaraan pribadi saya. Akhirnya saya putuskan berangkat menggunakan sepeda motor. Lalu bagaimana saya bisa bayar workshopnya? pada akhirnya saya dapat harga 100ribu dikarenakan saya terlambat daftar hemz...alhamdulillah ada sponsor baik hati sobat saya mbak kurnia anak Kupang, yang kemarin abis seru'an juga bareng saya ngetrip, hehe thansk Ya Mbak kurnia jadi sponshor workshopnya nih semoga dibalas ma Allah deh sama rizki yang lebih baik, Done masalah workshop lancar dan pendaftaran via transfer berhasil dilakukan. Kendaraan sudah siap nah tinggal uang sakunya nih hahaha, sejak memutuskan untuk rehat kuliah saya sudah gak penah minta lagi sama orang tua saya ya gak minta minta lagi, lalu gimana saya dapat duitnya??

Beberapa hari saya melakukan blogwalking, meriview pengalaman teman-teman yang pernah melakukan perjalanan Jogja-Jakarta, dan dari aktivitas ini makin dikuatkan saya untuk melakukan perjalanan ini, bahkan ada yang pernah naek motor nyampe Rinjani dair Jakrta sampe Rinjani pake vespa juga wah mereka hebat lebih hebat dah benar-benar menginpirasi. Saya mah gak ada apa-apanya, cuma Jogja -Jakarta aja deketlah. dengen keyakninan budget habis 200ribu untuk bensin PP, maka saya pun cash bon nih ke Grup Acapella saya Awallun nah dapat duitnya di sini thanks Awallun mank sponshor jalan-jalan saya dah. 


thunder suzuki
yang nemenin saya ke Jakarta

Acara mas Barry hari sabtu, perjalanan Jogja - Jakarta sekitar 13-19 jam an, saya putuskan untuk berangkat hari jumat berharap nantinya sampe di tempat acara numpang mandi dan langsung cabut ke At Ta awun sambil pulang. Malam sebelum berangkat saya sempat berpikir untuk ngajak temen, tapi karena saya orangnya gak enakan and plus gak suka repotin orang, saya urungkan dah ngajak temen, apalagi ngajak dan mengajak itu berbeda hehe, maklumlah budget terbatas, malam itu entah karena apa mungkin karena ayah saya lagi banyak rejeki nih saya di kasih tambahan duit 100 ribu lagi, hehe ni di kasih ya saya gak minta. yah alhamdulillah deh budget jadi nambah lumayan pagi harinya Jumat, bisa saya pake buat servis 20 ribu di bengkel langganan, karena setelan gas nya masih agak gak enak. sempat dapat nasehat dari empunya bengkel buat ganti kantung diafragma karburatornya, tapi karena budget terbatas yah dibersihin karburatornya saja akhirnya.

Dengan niat menimba ilmu dan bekal Bismilahhirahmanirrahim saya berangkat pagi itu jumat, 20 juni 2014. Perlawanan seorang anak tunggal yang berjuang meretaskan impiannya, maklumlah saya anak tunggal terkadang masalah ijin agak repot dan perlu kejelasan dan lain sebagainya, maka saya gak pamit pagi itu, sebelum berangkat saya juga ngerasa Jogja - Jakarta mah deket, ntar kalo dah sampe Jakarta baru pamit dah hehe. hadehh ketauan bandelnya yah hoho.

Dengan menggeber motor Thunder saya saya memulai perjalanan dengan berdoa dan tentunya nyantai kayak di pantai, secara saya sendirian aja, yah emang saya dah niatin gak pake ngebut,soalnya saya berharap paginnya pas sampe distudionya Focus jadi gak perlu nginap menginap, memperkecil costing budget. Bahkan hari itu saya cuma sarapan di rumah pake ikan tongkol dan bawa meses coklat aja ambil di kulkas hehe, buat ngisi tenaga makan coklat hoho, ngirit budget nih ceritanya heheh.

Kalo gak ada halangan rintangan namanya gak seru ya kan hehe, di tengah asyik-asyiknya nunggang motor, eh sesampainya di kota kebumen, iya di tengah kota kebumen eh ass roda belakang saya hancur...haduhh jadi sedih, sempat mutarin tuh kota dan alun-alun eh tapi gak kunjung dapat bengkel, untung pas niat keluar dari kota malah ada, alhamdulillah bisa saya bengkelin, habis 75 ribu buat ganti assnya yang patah dan hancur, plus mungkin diingetin Allah waktunya Jumatan, akhirnya saya jumatan di Masjid Agung Kebumen yang rame siang itu, alhamdulillah masih dapat tempat meski dapat di emperin yang lumayan kurang teduh.

Setelah sholat Jumat saya pun kembali menggeber si Merah menuju barat, rute ke Jakarta ini saya memang masih awam, sebenernya dalam hati dah niat sesampai di purwokerto mau ambil arah Pantura, tapi ternyata niat hati tetap mengalihkan saya untuk ambil jalur selatan. sebelumnya pernah juga ke Jakarta lewat jalur selatan tapi naek mobil, dan saya penumpang yang duduk manis hehe.

Ternyata jalur selatan ini sepi plus jalanan yang naek dan turun berkelak-kelok, selepas daerah Purwokerto dan kebumen, saya melewati Cilacap dan juga Majenang. Hari mulai gelap sebelumnya saya sempat beristirahat di Banjar, perbatasana antara Jawa Tengah dan juga Jawa Barat, wah alhamdulillah sebelum gelap dah sampe Banjar, saya suka daerah Banjar ini, jalanannya halus dan penataan kotanya bagus, sempat sedep juga mata liat padang golf dan aktivitas warganya, sempat dapat temen jalan buntutuin doi tapi doi juga berhenti di Banjar mungkin orang Banjar mas Doi.

Nah hari mulai gelap ketika saya sudah mencapai Nagrek, jalur Nagrek ini berkelak-kelok sama kayak jalanan Gunung Kidul di Jogja. sempat ada satu spot yang rame anak muda berfoto ria di sore itu namun saya gak bisa berhenti hehe soalnya jalananya nanjak yang buat bensin boros. Pengisian bensipun saya belikan ngecer alias 2 liter-2 liter dulu biar dapat istirahat dan gak terlalu lelah plus ngirit budget hehe sapa tau tar di depan ada apa-apa. Ternyata benar deh akhirnya ada apa-apa nantinya.

Malam semakin larut kondisi badan yang makin menurun dan lelah. Perjalanan membingungkan ketika sampai di bandung saat saya gak menggunakan Tol dan harus melewati jalan arteri yang ada di bandung. sempet saya nyengir eh nemu patung sepatu Cibaduyut hehe, pengen rasanya foto-foto juga di bandung tapi dah malam hehe sendiri lagi, akhirnya saya tetep pacu motor di tengah keramaian bandung. Plat AB yang sendiri di tengah kepungan plat D yang ada di mana-mana hehe, cuma bisa nyengir saya. Selepas dari bandung tibalah saya di Ciamis, di daerah ini saya sempat terkena Razia ada pemeriksaan surat-surat dan sepeda motor, Alhamdulillah lolos karena semua aman dan lengkap. Namun di Ciamis ini saya sempat tersesat melewati daerah pemukiman, bukan jalan besar dan sepi lagi untunglah kemudian nemu jalan besar lagi.

Sekitar pukul 9 malam saya sampai di percabangan, antara memilih lewat Purwakarta yang nantinya ke bekasi atau lewat jakarta via Puncak. Saya bingung sempat ada mbak" yang lagi di pinggir jalan yang mau saya tanya tapi saya urungkan, takut saya godaan iman dah hehe. Maklumlah malam-malam ada eneng canti kayak bintang film gitu dah parasnya eh di tenganh malam and di pinggir jalan, kalao diingat kadang nyesal gak jad nanya sama si eneng, emang dah Gadis daerah jawa barat ini Subhanallah punya dah ampun saya Bandung.

Melanjutkan jalan akhirnya saya bertanya sama seorang bapak, lalu saya tanya yang lebih cepat ke jakarta lewat mana ya? bapak tersebut menunjuk ke arah lurus atau via puncak, ya Jakarta via Puncak. Yah saya pilih Jakarta via puncak dengan PD dan semangat 45 abis dapat rejeki yang bening-bening saya pun lanjutkan perjalanan. Dengan hati yang agak riskan sambil setengah menguatkan jiwa saya lalap jalanan Jakarta Via Puncak, lewat cisarua tersebu, dinginnya masyaAllah dingin beuddt.

Malam gelap sepi dan kondisi jalan yang berkelak kelok plus kondisi tubuh yang mulai down, sempat saya beristirahat satu kali di Pom bensin kiri jalan, lalu lanjut dan isi bensin seliter di pom bensin kanan Jalan, di situ sempat saya berpikir untuk istrahat dulu, namun hati menyuruh untuk terus melanjutkan. Malam itu motor saya jadi ringan banget dan kerasa kayak gak ada beban....

Tapi yang namanya musibah itu datangnya kapan aja dan gak di duga yah? sesampai di daerah Cipanas atau sekitar setengah pejalanan sebelum sampe Jakarta. sekitar pukul 23.30 malam masih di hari Jumat tanggal 20 juni itu, saya kena musibah, setelah melewati jalan yang menurun dan berkelok konsentrasi saya sempat terpecah nengok sebuah rumah megah di kiri jalan, setelah kembali melihat jalanan ternyata jalanan di depan sedang macet dan saya melihat ada celah di sebelah kiri melewati belakang sebuah truk, namun karena kondisi jalan yang gelap dan saya yang lengah mungkin, ban depan saya lepas dari aspal dan menyebabkan motor tak terkendali dan saya pun terjatuh, meskipun saat itu saya gak kenceng cuma pelan saja, yang membuat saya sakit dan gak berdaya yaitu motor yang di belakang saya yang lumayan kenceng nabrak pinggul rusuk kanan saya kayak di tlindes gitu rasanya, seketika saya lunglai dan lemas, sempat gak bisa nafas karena semua rusuk saya seperti tak seperti biasanya, susah untuk ngomong dan bernafas.

Beberapa penolong yang baik hati mengangkat tubuh saya ke tepian jalan, kondisi jalanan memang agak rame saat itu. Ada yang coba menegakkan saya, dan setelah berdiri saya paksakan semua rusuk saya untuk kembali normal saya patahkan ke sebelah kanan, tapi tetep saja saya tak berdaya dan sakit untuk bernafas,...segelas Teh yang di berikan pun tak banyak membantu teriakan Takbir membuat saya tetap bertahan malam itu mencoba mengembalikkan tatanan rusuk-rusuk saya...dengan sekuat tenaga saya berteriak Allahuakabar agar semua tulang rusuk saya kembali normal, namun sia-sia, meski terlihat normal dan berhasil saya patahkan ke kanan, namun saya masih susah bernafas. Setelah mendapat tawaran dari seorang bapak saya sanggupi untuk dibawa ke tempat pijat Patah Tulang, setelah sebelumnya saya dan si penabrak berdamai.

Saya tak tega melihat penabrak saya yang mulutnya keluar darahnya mungkin terantuk aspal, beruntung helm saya masih kuat terpasang sebelumnya sudah dilepaskan karena saya susah bernapas, namun helm sang penabrak entah lari kemana. Malam itu saya berterima kasih juga yang sudah mengamankan motor di bawa ke tempat yang aman saya, sayapun dibonceng motor di bawa ke klinik patah tulang. Meskipun saya harus mengikhlaskan helm saya yang tertinggal di tempat kejadian...kalo sudah masanya berpisah ada ceritanya juga yah kita berpisah dengan sesuatu hal...saya kehilangan helm...

Kemudian saya dibawa ke sebuah tempat pijat patah tulang Haji Babah, dan orang yang menolong saya bernama Pak Agoh saya berterima kasih sekali pada pak Agoh, beliau ternyata adalah ketua RT, dan mas yang nabrak saya tadi adalah salah satu warganya, Pak Agoh ini memang orang daerah situ, setelah meyakinkan saya untuk dibawa ke tempat pijat pak Babah ini, beliau juga menemani saya malam itu, mengingatkan saya untuk selalu beristighfar, susah rasanya malam itu saya untuk mengucapkan istighfar....astaghfirullah hal adzimm.. maafkan saya Ya Allah... hanya kalimat takbir yang bisa kuat saya teriakkan malam itu sambil dibenerin tulang-tulang saya, Allahuakbar pijitan demi pijtan saya tahan sakit sambil meringiss...hadehhh dalam hidup saya baru kali ini saya merasakan sakit yang kayak gini, ampuni saya Ya Allah....

Setelah beberapa kali dipijit dan ditenangin, diberi minum teh juga saya merasa sudah bisa mengendalikkan tubuh saya lagi, meskipun saya masih kesakitan meringis...saya tiduran di tempat itu sampe sekitar pukul setengah dua, lalu saya memutuskan menerima tawaran Pak Agoh untuk istirahat di tempatnya. Karena sudah larut dan gak enak juga sama tukang Pijitnya Pak Haji Babah. Meskipun sempat mendapat tawaran untuk tinggal di situ selama 3 hari buat pengobatan saya menolaknya, pak agoh pun berusaha membujuk saya untuk menghubungi orang tua saya, namun dengan bersikeras saya gak mau repotin Ortu saya menolak bujukannya.

Pak Agoh pun menyerah, dan merasa kasihan dengan saya. Lalu saya pun di bawa ke Bengkel kerja beliau, beliau mempunyai salah satau bengkel di jalan Jakarta via puncak, dan saya sempat istirahat di situ, di situ pula Pak Agoh berkisah tentang hidupnya, beliau memiliki 2 orang anak, dan sering memnolong orang kecelakaan seperti saya ini. Pak Agoh berkisah kenapa dia rela menolong saya menurut beliau kalo kita ikhlas menolong, nantinya apabila kita sedang dalam kesulitan pasti nanti ada yang menolongnya juga. Beliau teringat anak-anak beliau juga yah semoga kalo anak saya dalam kesulitan nanti ada yang menolong juga mas. Bengkel pak Agoh ini tak terlalu luas, bahkan beliau sempat bercerita pernah kemalingan juga, jadi barang" yang ada saat ini juga dari dermawan yang menolong dia.

Uhh malam itu saya belajar banyak dari pak Agoh... Semoga suatu hari nanti saya dapat bertemu pak Agoh lagi. Sempat saya minum susu juga, yah berharap saya bisa istirahat sejenak tapi tetep gak bisa sakitnya yang bikin saya gak bisa istirahat...beberapa anak buah pak Agoh pun bergantian jagain saya, ada mas-mas juga yang nawarin untuk ke rumahnya dan nawarin makan juga, tapi saya menolaknya terima kasih mas sebelumnya. Malam yang bakal membekas buat saya, malam itu saya sempat berpikir gak bisa nulis ngeblog lagi ketemu temen-teen lagi ketemu keluarga lagi semuanya deh... Ya Allah maafin dek angki Ya Allah....hemz...

Sebelum jatuh saya sempat berkhayal tidur di kasur dan dapat makan minum gitu, eh ternyata sama Allah di kasih istirahat yang begini ceritanya saya musti kecelakaan dulu biar dapet Istirahat. sempat mendapat tawaran dari Pak agoh untuk tinggal dulu sampe matahari pagi muncul, namun mengingat kondisi sepeda motor saya yang gak ada lampu dan spion saya putuskan jam setengah 3 malam berangkat meneruskan perjalanan ke Jakarta, saya pun berpamitan dengan pak Agoh dan teman-temannya, terima kasih banyak pak semoga abis lebaran saya bisa ke tempat bapak lagi :) berbekal helm pemberian Pak Agoh saya lanjutkan jalan menuju Jakarta.

Dengan menahan sakit sambil meringis saya fight pagi itu meneruskan perjalanan ke Jakarta, dengan tangan satunya memegang bagian rusuk kanan yang sakit saya memacu motor saya dengan hati-hati. Kalo melewati jalan yang bergelombang pasti sakit banget semua rusuk saya dan saya hanya bisa meringis dan bertakbir...Allahuakabar... pengalaman hidup buat saya, menahan sakitnya itu loh yang gak bakal saya lupakan pake banget...saya sempat melewaai at TaAwun dan hanya bisa menatapnya sambil meringis...

Ya Allah saya boleh berencana namun cuma diriMulah yang akan menetukannya....saya tahan sakit di pagi yang panjang itu Puncak-Jakarta yang sungguh sakit sekali...rusuknya hemz....andai jalanan pagi itu terlihat, pasti pemandangan di Puncak bakal mengurangi sakit saya, tapi waktu itu gelap apa yang bisa saya nikmati kecuali rasa sakit tersebut...Life is Light... hidup adalah cahaya tanpa cahaya-Nya tiada kehidupan....bersyukur deh yang di kasih nikmat sehat kamu bisa ngapain aja, kalo dah sakit gini buat jepret foot aja susah mikirinnya...

Kejadian itu belum saya sampaikan ke orang tua, saya di hari sabtu itu masih bisa fight menahan rasa sakit saya, sebenernya saya gak mau merepotkan banyak orang eh ternyata harus merepotkan juga, karena tubuh saya yang dah gak mampu lagi nahan sakit, saya pututskan untuk ke Depok UI dulu tempat budhe saya, dengan berbekal papan penujuk arah sampailah saya di Margonda Raya pagi hari tepat pukul 6 pagi, dan saya pencet bel, dibukain sama Mas Yanto deh masih bisa senyum-senyum saya hehe meskipun jaket kesayangan saya hancur robek berantakan T.T hahadeh.

Sama Mas Yanto saya pun disuruh istirahat, saya sampaikan maksud saya kalo saya mau ikut Workshop di daerah poilima, alhamdulillah dapat rejeki lagi, mas Yanto berkenan nganter saya, kata beliau istrahat dulu ntar jam setengah 9 mas bangunin, alhamdulillah selepas sholat shubuh saya pun mencoba tidur, meskipun akhirnya gagal, karena sakitnya MasyaAllah...

Waktu diantar mas Yanto ke Poilima studionya Focus saya masih bisa fight dengan jalan-berlobang dan gelombang, meski kudu meringis nahan sakit, setelah muter" blok M dan susahnya cari nie studio alhamdulillah ketemu deh Studio Focus Nusantaranya setelah setengah jam muter" mencarinya....hadehhh...makasih banyak mas Yanto dah luangin waktunya meski abis tu ada kerjaan  yamh harus dikejar makasih yah dah dianterin sampe bingung kita muter" nyari studionya hehehe.

Sesampainya di Focus wah...saya berasa paling dekil dah haha, wajah pucat dan mringis kesakitan disambut SPG and SPBnya ahduhh jadi malu saya, di antar ke kamar mandi dulu saya hehe mungkin liat wajah saya kucel pake banget yahh, meski saya agak telat saya tetep masuk ke arena Workshop cari cari tempat duduk dapet deh paling depan pojok, sambil mringis kesakitan tentunya, wah yang bikin paling senang bisa liat mas Barry live nih and deket heheh...aduh tapi maaf ya mas Barry saya gak bisa antusias ngikutin workshopnya rusuk dan pinggang saya ngajak protes, saya pun sempat keluar ruangan, nah waktu mau keluar ini saya sempat nunggu dulu waktu mas barry kasih kesempatanada yang bertanya lagi??, saya pun angkat tangan sambil ijin mas ke belakangan hahah lumayan geer pada ketawa semua seisi ruangan Workshop hahah abis sebelumnya pada serius bertanya dan antusias eh tiba -tiba ada yang ijin ke belakang hehe, iya abis saya dah gak nahan hausnya saya cari minum di belakang and sempet ke kamar mandi juga, gak tau abis kecelakaan semalem saya gampang banget dehidarasi hauss terus bawaaanya karena mungkin pergeseran rangka yang buat saya gampang dehidrasi.

link kontributor corbis
materi slide shownya mas Barry

kontributor fotografi
nah materinya mas Barry oke banget loh

Untunglah apa yang sempat dibicarakan mas barry saya sudah ada yang mengikuti via Blog beliau, jadi yah gak ketinggalan jauh, meskipun ada yang penting juga dan saya gak kuat buat catat haduhh, sebenernya sih seneng banget waktu itu pengen banyak nanya juga, tapi mau dikata apalagi nafas aja susah apalagi ngomong..hadehhh... Yang penting diakhir acara saya bisa dapat deh tanda tangan mas barry and foto barengnya haha meski wajah saya pucat pasi, semoga ada worskhop lagi deh suatu hari ntar di jogja nah...dan saya bakal lebih antusias pokoknya heheh...saya bener-bener gak berdaya waktu itu pengen juga minta materi workshopnya yah tapi belum kesampean...moga tar mas Barry mau ngirim via emailnya aamiin..

bareng mas Barry kusuma
hahaha hadehh wajah pucat pasi saya...nahan sakit euy pizz bareng mas barry uyeeehh

angki dan barry kusuma
bareng bukunya mas barry...
udah di tanda tanganin loh hehe thx mas Barry

makasih mas Barry mantap

Makasih banyak yah yg udah jepretin saya mbak-mbak sapa namnya saya gak tau maaf ya mbak saya lupa namanya T.T thx banget pokoknya meski mbaknya sempet bingung sama lensa punya saya hehehe...pizz mbak itu lensa pix mbak jadi ndak bisa di zoom pizz makasih banyak yah mbak hehe

Gak banyak nih oleh-oleh foto yang saya ambil baik di jalan maupun di lokasi kejadian dikarenakan angkat kamera aja susahnya Ya Allah minta ampun dah...sebenernya pengen banget jepret sana dan sini....studionya Focus bagus banget tertata apik aduh pengen ke sana lagi and borong dah pokoknya kalo saya dah kaya tapi hehe....ngimpi lagi deh dulu....tar ke Focus terus borong" dah..tu kamera mirrorless yang bikin ngiler ajah...

Selesai acara workshop sempat ada acara makan siang, makanannya enak-enak tapi saya tak berdaya akhirnya cuma makan lontong sate aja, abis buat nelen masih susah nih, plus alhamdulillah bisa ngeteh juga hehehe...selesai makan saya pun sholat Dzuhur, di sini saya masih bisa berjuang fight buat sujud meski sambil mringis...saya paksain sehat gitu....

Hem Hujan pun kemudian hadir...wah doa saya panjang waktu di studionya Focus banyak yang saya panjatkan...semoga saya gak salah kiblat and doanya di trima Allah aaamiin...di musholanya saya bingung kiblatnya sebelah mana ehhe...

Siang itupun daerah Jakarta Selatan diguyur hujan, cukup deras dan ada petirnya juga, sempat saya nunggu hujan di depan, kemudian masuk ke dalam lagi, tapi kemudian keluar lagi, maklum nih saya gak dijemput and harus naek bus dari Blok M ke daerah depok UI, jarak ke halte blok M lumayan juga saya mikir aduhh mampus deh saya hujan lagi, jadi kudu nunggu terang...Plus sakitnya makin menjadi loh hadeuhh

Oia alhamdulillah sempat berbincang juga sama keluarganya mas Barry ada Istrinya mas Barry ibunya dan juga anaknya mas Barry dek Antasena hehe sempat berjuang buat jeprettin juga maaf kalo gak bagus maafin om ya dek hehe

antaseno
dek Antasena anaknya mas Barry nih...
hehe wajah bingung siapa nih omny ya hehe

dek antasena dan istri barry kusuma
Istrinya mas Barry dek dek Sena

Rumah mas Barry berada di Jakarta Timur kata beliau, semoga bisa maen and ngetrip bareng deh sama mas Barry suatu hari nanti... Alhamdulillahnya juga nih sebenernya saya gak mau repotin tapi karena fisik saya yang meminta buat di rehatkan saya dapat pertolongan lagi makasih yah mas barry and keluarga dah anterin sampe terminal blok Mnya

barry kusuma travel fotografi
Mas Barry nih

dek antasena minum susu
dek sena dan susunya hehe

dukung jerman
dukung jerman yah mas Barry hehe

Moment yang sekilas tapi gak kan saya lupakan terima kasih mas Barry :) terima kasih buat keluarganya juga, nice meski cuma bentar...hehe, buku 15 destinasi wisata terbaik seIndonesia nya terima kasih mantap abis dah ^-^.9

Perjuangan masih berlanjut di siang yang menjelang sore dan gerimis itu, dengan sisa tenaga dan menahan sakit yang sudah masyaAllah pake banget saya paksakan untuk bisa pulang ke rumah Budhe. Waktu naik jembatan penyeberangan rasanya tak kuasa lagi tubuh ini menahannya, saya sampe juga di terminal blok M , tambah menderita lagi waktu nunggu jalur 63 yang ke depok lama banget hadehh saya berdiri sambil megangin rusuk kanan, dan pasrah saya lakukan.

Cukup lama saya nunggu akhirnya bis yang di tunggu datang, langsung saya naik dan saya pilih duduk di belakang sopir, biar tar gampang ngasih taunya. Di dalam bus ini penderitaan yang paling menderita deh, saya dah pasrah serasa mau pingsan, salah satu salah saya saya lupa beli minuman aduh dehidarasi tingkat dewa di dalam bus, plus busnya lamaaa banget sampenya....macet dan aduh saya dah pasrah...keinget dosa sama orang tua dan macam-macam... dah saya dah pasrah waktu itu....

Alhamdulillah masih diberi kesempatan buat nafas....tanpa berlama saya langsung turun sesampainya di Margonda, alhamdulillah sampe juga, sesampainya di rumah Budhe saya terkapar dan gak bisa bangun lagi...sudah sakit banget.

Terima kasih buat Budhe Ita yang dah ngerawat saya, ngobatin saya juga, terima kasih banget buat dek Aisyah and Dewo yang dah nemenin saya selama saya di rawat di Jakarta. Lalu akhirnya saya pun mengabari Ayah saya, dan Ayah saya pun menyusul ke Jakarta, maafin saya ya Yah, Alhamdulillah masih dimaafkan sama Ayah, yang waktu itu sehari setelah sampe langsung bertolak ke Jogja make motor yang saya pake, soalnya Bunda saya juga ngeluh sakit jadi ayah saya pun langsung pulang. Saya pun di depok buat nyembuhin dulu sampe udah agak lumayan, makasih banyak buat Budhe Ita juga dah ngrawat saya, sampe mandiin saya wah saya jadi malu kalo inget...aduh benar" terkapar saya waktu itu, buat bangun aja susahnya minta ampun...mringis itu jadi biasa karena nahan sakitnya...

dek aisyah depok
Dek aisyah yg dah nemenin

angki dan dewo
dek dewo hehe

adegan disuapin
hehe ceritanya nyuapin saya heheh

angki dan jaket
nah sama jaket kesayangan yg sdh hancur

perawat cilik
para perawat cilik saya

Setelah dirawat dan beberapa hari kemudian saya pun berangsur membaik dan sudah bisa jalan, akhirnya saya putuskan untuk pulang kemabli ke Jogja, setelah diantar Bude dan adik-adik ke Pol Bus sinar Jaya yang akan mengantar saya balik pulang.

budhe Ita depok
Budhe Ita and adik-adik makasih banyak yah,..

Saya ucapkan terima kasih banyak buat teman-teman saya yang selalu kasih support ke saya, perjalanan saya kali ini saya banyak mengambil pelajaran berharga, bahwa hidup itu selalu ada orang-orang baik yang akan menolong kita, apabila kita berbuat baik juga dengan orang laen, thx Aisyah sobat saya nih dah transferin pinjaman lunak hehe bisa buat saya pulang ke Jogja abis lebaran ya neng balikinnya pizz, thx buat sobat-sobat saya di Awallun yg selalu tanyain kabar, alhmdulillah bisa balik ke Jogja lagi uyehh and bisa perform nyicil cash bon heheh. And Mas Ramli juga sudah ditanyain kabar"nya selalu thx buat mbak Kurnia sponssor saya di jalan-jalan kali ni, makasih juga Ayah dan Bunda yang kasih kelegaan dan keridhoan akhirnya saya siap jalan-jalan lagi and wujudin mimpi selanjutnya, akhirnya jadi tahu rasanya mau mati,..mati itu emang pasti dan gak akan makin jauh tapi makin deket kok sob,..

makasih buat pak Agoh dan teman-teman di Cipanas Budhe Ita, Mas Yanto, dek Dewo and Aisyah di Depok...makasih mas Barry and keluarga thx buat temen" di Focus Nusantara kapan" adain acara keren lagi yah...makasih pokoknya buat semuanya yang sudah saya repotkan sebenernya gak mau repotin malah jadi merepotkan hadehhh...hidup itu apa saling merepotkan yah? masih belajar makna kehidupan...semoga saya terus belajar dan berproses mewujudkan mimpi dan tujuan baru....semangat...bismillah..

bus mogok
Di cibitung sempat deg deg an karena ass Bus ikutan patah

Oia Pas balik ke Jogja ditemanin hujan yang deras dari depok, sempat di pool Cibitung Bekasi bus assnya patah dan saya sempat mikir macam" aduh kok assnya patah sama kayak mau berangkat ke Jakarta tapi sudahlah sudah saya pasrahkan ke Allah....dan ...

Alhamdulillah saya dapat balik Jogja dan nulis ni Postingan alhamdulillah perjalanan buat saya yang sangat berharga dah....Terima kasih Ya Allah..... besok lagi kemana-mana emang kudu Ijin Ortu nih meskipun cuma deket, apalagi yang jauh....hemzz misi ke At Ta Awun masih gagal besok abis lebaran deh ke At Ta Awun lagi.....semoga masih di izinkan... Semangat Traveling...semangat nabung uyehhh....ayo jalan-jalan ke mana lagi kita??? bisa ajak saya yah....moga pas ada rejekinya nanti uyeh....  alhamdulillah masih bertemu Ramadhan....jadi lebih baik InsyaAllah..jangan lupa syukuri nikmat sekecl apapun dengan bersyukur maka Allah akan menambahnya InsyaAllah aamiin....terima kasih Ya Allah alhamdulillah masih diaksih kesempatan buat berkarya dan mensyukuri nikmat alam ciptaanMu semacam Labuhan Laut Pantai Sadeng.


22 komentar:

  1. perjalanan yang penuh perjuangan bro...thunder rider juga tho...salut udah touring sampai jakarta...aku aja mikir beribu kali untuk melakukan perjalanan sejauh itu...pokoknya salut...salam sehat selalu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nie mas pemakai thunder...aamiin thx mas Andana sm sm smga selalu di beri kesehatan and hati" dlm berkendara iya nih :) mga bisa touring bareng kapan"

      Hapus
  2. Waw >.< Jogja-Jakarta, saya Bogor-Bandung aja rasanya badan udah retek --"
    pelajaran banget ini sih, kalo udah cape emang gak bagus nerusin perjalanan..
    Syukur masih selamet yaa mas :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah iya nih betul kalo dah capek jng di paksain hehe....masih di kasih kesempatan buat hidup ...hehe kmrin tanya rumahnya di mna rencana mau nyamperin doi juga hehe tp ternyta gagal masihan hoho salam blogger yah

      Hapus
    2. mau nyamperin siapa mas mksdnya? hha *gagalpaham

      lain waktu kalo k bogor kabar2in aja, kali mau mampir yaa ^^

      Hapus
    3. waas ya juga gagal paham wkwkw pizz siap dah hahha

      Hapus
  3. wahaha,, salam kenal mas Angki. Kemarin yang di seminar yang izin ke belakang yak?
    Ternyata suka pulkam juga pake motor. Kapan-kapan balap bareng yuk pakai motor scorpio saya. Hihi..

    Anyway, keren blog-nya... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah mksih bnyk mbak Elly wah dapat kenalan lagi deh hehe siap" mbak mga dikaish ksmptn touring bareng tar hehe ;) blog mbak elly juga sdh saya follow hehe, iya saya mbak yg ijin ke belakang heheh

      Hapus
  4. Balasan
    1. aamiinn trima kasih mbak alhamdulillah sdh sembuh mkish doanya hehe

      Hapus
  5. salut akan swmangat dan perjalanannya. semoga menjadi orang yang sukses dimasa depan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamii thx ya min...mksih doanya sm sm yah

      Hapus
  6. Daaan.... Awas ya kalo trip berikutnya nggak ngajak2 and kabarin... Beneran deh TERLALU
    ckckkck.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. pizz mas saya bukan ahli ajak mas pizzz ehehe dia ajk boleh mas hoho

      Hapus
  7. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah sudah di hapus yah gak bisa balas donk hehehe

      Hapus
    2. Haha, nulisnya typo kak, sekalian dihapus jadinya ... hehe
      Lha kak angki dah baik keadaannya ??

      Hapus
    3. oalah hehehe alhamdulillah sdh baik dek sip thanks

      Hapus
  8. gokil perjuangannyaaaaaa :|

    BalasHapus
    Balasan
    1. waa terima kaish mbak agita sudah mampir ^-^ salam kenal yaaa

      Hapus
  9. Meski byk aral lintang tetep travel ya,

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nih traveling is passion...

      Hapus

”Apabila telah ditunaikan shalat, maka bertebaranlah kamu di muka bumi; dan carilah karunia Allah dan ingatlah Allah banyak-banyak supaya kamu beruntung.” (Q.S 62. Al Jumuah ayat 10)

Semoga bisa diambil hikmah pelajarannya, dan bisa dijadikan renungan yang lebih bermanfaat... maafkan bila ada masa yang dipenuhi kebodohan... hanya perjalanan kehidupan menuju cerdas yang lebih berkah dan penuh pertaubatan....

Mari Berjalan Penuh Dengan Iman... Perjalanan Panjang Sob, Akhirat itu Pasti Ada Dan kita semua akan Menjalaninya.... Mari Bersiap...