JustFunPlayandKidd, yang dapat cahaya kehidupan pasti akan tahu yang bercahaya dan tidak... karena pulau ini hanya senang-senang, main, dan sendau gurau... Kita akan diuji dengan kebaikan dan keburukan sebagai cobaan yang sebenarnya, mari hadapi dengan sabar dan sholat. "Dan tiadalah kehidupan dunia ini, selain dari main-main dan senda gurau belaka. Dan sungguh kampung akhirat itu lebih baik bagi orang-orang yang bertakwa. Maka tidakkah kamu memahaminya?" (Surah Al-An'Am ayat 32) |Selamat Terdampar di pulau Kecil| Jelajahi Yuk| Berminat Kerjasama etc Contact Me | angkisland@gmail.com

Jumat, 06 Juni 2014

Curug Sedayu, Sabar yo Ngki,...mblusuk it's khilaf....

Bulan mei kemarin tepatnya hari minggu, 11 mei 2014, merupakan salah satu hari yang spesial today buat saya, karena apa?? karena eh karena saya diajakin Mblusuk sama mas Wijna nah sapa itu Mas Wijna?? beliau adalah salah seorang manusia keren kalo menurut saya, beliau ownernya mawblusuk.com salah satu site keren yang selalu saya tongkrongin, Inspirasi sambil ngendog bahasa kerennya mas Wijna. Semangat saya Nge blog dan menorehkan peninggalan buat generasi selanjutnya ini salah satu nya karena doi, coba cek tulisan saya yang lampau disini Pencerahan.

Batako keras
Di temanin batako keras

Karena mas Wijna inilah saya jadi semangat nulis, meskipun tulisan saya masih hancur lebur tak bernada. jadi semisal ada yang terdampar di sini mohon maaaf jika mengalami keanehan tata letak dan bahasa, ini hanyalah pulau yang jauh dari peradaban dan tak bertitik kordinat serta tak beraturan just for fun,play,and kidd. Oke deh mari kita lanjutkan.

Hari minggu yang cerah itu, saya di ajak Mblusuk mas Wijna dkk ke curug yang berada di Purworejo, Curugnya masih Perawan lohhh.Nah Pagi itu sebenernya hasil janjian dari janjian yang gagal dan akhirnya baru terwujud hari itu. Meskipun mas Wijna nyuruh saya buat ngajak temen, tapi saya bingung mau ngajak siapa, maklum saya gak bakat kalo hal ajak-mengajak. Dan setelah janjian jam 8an saya nunggu mas Wijna di daerah Cebongan, sambil ngadem bawah pohon. Selama nunggu yang lumayan lama itu, saya sempet ambil beberapa gambar yah buat ngisi waktu menunggu hehe, meski gak bagus sih...coba deh dinikmati...


sendiri menunggu
sendiri menunggu


penjual burung dara
bersama anak-anak

abdi dalem kraton
Abdi dalem

Menikmati pagi yang damai di desa, sambil melihat orang lalu lalang, meski sebelumnya ada tragedi bapak-bapak jatuh di depan saya sama ibu-ibu akibat pasir di jalan, and saya gak sempet jepret gak tega saya kasihan bapaknya untung motornya bisa jalan lagi dan mereka pun menepi makan di warung seberang jalan. Yah intinya harus sarapan dulu yah, jangan kayak saya gak sarapan hehe, plus saya jadi hati-hati sama pasir di jalan sekarang, takut bikin jatuh....hati-hati pasir di jalan yah...

pasir berbisik
Nah yang bikin jatuh pasir

makan padang
Nah di Nasi Padang sana mereka makan andai saja diajak makan wkwkw

Hem saya jadi teringat haha, hari nie saya cuma bawa alias tinggal punya duit 5 ribu perak wkwkw apakah saya akan selamat??? menurut perhitungan saya karena cuma di Purworejo aja maka 5 ribu perak cukuplah..semoga...

imam bonjol
Imam Bonjol berjuanglah

Tak lama ya lama juga sih hehe akhirnya yang ditunggu datang, waaa ketemu mas wijna live men hehe biasanya cuma mbaca postingannya doank, sekarang ketemu ea ea ea...kata mas Wijna saya lebay haha, haduhh ampun yah mas.. pizz pertama ketemu mas wijna tak kira serem orangnya wah ternyata hehe kayak ngaca diri sendiri aja, tapi tep mas Wijna khas lebih keren deh pokoknya, ketemu aja langsung sama mas Wijna ini, oia kalo ada yang mau kenal mas Wijna bisa nih di cek  Mas Wijna Profil 

Oke pagi itu dengan dag dig dug dan sedkitnya amunisi saya putuskan tetap berangkat kapan lagi yah diajak mas Wijna. 

mawblusuk
diskusi blusuk

jogja explorer
mas wijna mbonceng pakde Timin

Perjalanan kami lewati jalanan pasar cebongan ke barat menuju daerah Minggir Sleman dan menyeberang Kali Progo, dari Dekso kami menuju Samigaluh lalu tembus ke Purworejo. Dikarenakan jalan naek dan turun serta berkelak-kelok sempat rem belakang motor pakde Timin lepas, dan kami berhenti buat benerinnya. Setelah diakalin sama pakde akhirnya bisa jalan lagi, tapi sekarang mas Wijna jadi mbonceng saya, yang sebelumnya bonceng Pakde Timin wedew jadi grogi mboncengin mas Wihikan hayehh hehe

betulin motor
benerin motor karena remnya ada baut yang hilang

Oia sempat saat kami benerin sepeda motor, ada adegan yang tak sempat kami abadikan karena kami cuma tercengang saja melihatnya, yaitu ada adegan freestyle entah apa yang bapak petani itu maksud, jadi saat kami lagi benerin motor eh tiba -tiba ada sepeda motor trail gitu yang dikemudikan seorang petani yang mau cari rumput kayaknya, itu pake gaya motornya dijampingin gitu agak lama dan di depan mata kami, kami aja yang gak respon hehe soalnya bapaknya gak ngasih tau sih, dan kondisi jalan waktu itu agak nanjak jadi kan ya diluar dugaan kami, prasangka saya sih mungkin karena kami bawa kamera sang bapak minta dipotoin, jadi melakukan gaya tersebut ealah malah kami yang bengong dan takjub dengan gaya freestyle si bapak Purworejo jaann tobat wis...sory gak terekam ataupun ke foto karena emang kami takjub...super kaget haha..

universitas muhammadiyah purworejo
plang by mahasiswa UMP

Berbekal papan petunjuk arah, yang dibuat mahasiswa UMP, nah itu univnya Purworejo sepertinya, kami ikutin jalan menuju Curug Sedayu. Biasalah jalanan desa Purworejo yang khas gronjal-gronjal. Persimpangan demi persimpangan kami lalui, pilihan demi pilihan kami putuskan, hingga akhirnya memakai alat terkeren sepanjang masa yaitu GCS alias (Global Cangkem Sistem ) cangkem is Mulut, jadi kami tanya sama penduduk yang kami jumpai. Beruntung jika ada penduduk kalo gak ada ya krik krik krik,...jadi jangkrik deh hehe....kalo gak ya beatle box adanya hehe..bang kumbang...bang

kumbang
Bang mau nanya donk...curug ke mana ya??

Di sebuah persimpangan jalan kami sempat berhenti, dikarenakan papan penunjuk arah menuju jalan kecil nan sempit, yah dengan berbekal keyakinan bahwa jalan bisa dilalui setelah ada motor yang lewat situ juga, kami pun meneruskan blusukan siang itu.

mawi wijna
sudah jadi jalan tanah

Sempat kami temui beberapa rumah di samping jalan, namun setelah itu jalan yang tadinya bersemen, semennya habis jadi jalan tanah nan sempit dan menurun, kayaknya semennya dimakan sama picman hemz..ckckckc. Sehabis melawati rumah terakhir kami sempat bingung ketika bertemu semacam jembatan yang mengalir air di situ, apakah ini curugnya??? karena gak dapet kejelasan akhirnya saya ditemani mas Wijna balik ke rumah terakhir tadi buat nanya jalan. Setelah di kasih keterangan sama mbak yang empunya rumah, ternyata masih lurus hehe, sempat bertanya apakah motor bisa lewat juga, kata mbaknya sih bisa, dengan keyakinan itu kamipun melanjutkan jalan.

parkir motor di hutan
tapi akhirnya motor pun kami tinggal..dadah...

Ternyata kondisi jalan semakin gak memungkinkan untuk membawa sepeda motor di tengah hutan seperti itu, kalo kata mas wijna gak manusiawi dan motorawi, akhirnya kamipun pasrah meninggalkan tunggangan kami, dan melanjutkan dengan berjalan kaki nerabas hutan belantara Purworejo cieelaahh biar keren gitu hehe. Semoga aja gak ada yang khilaf ngikutin kami, tapi kalo kata mas Wijna ke saya, kamu khilaf ki kwkwkw, waduh saya termasuk orang khilaf nih kata mas Wijna hehe.

mentari sore
hari mulai sore..eh belum dink ini editan hehe peace...

Tak lama setelah keputusan ngambil jalan nerabas hutan kamipun sampai, melewati sungai , semak belukar, gak ada ojek hemz... entahlah apakah capres ada yang blusukan kayak gini juga apa engga?? hehe yang pasti gak ada waktu kayaknya buat blusuk curug hehe, pizz edisi sebentar lagi pemilu.

Setelah dirasakan aroma dan nuansanya wah ternyata mas Wijna dan Pakde timin pernah blusuk ke tempat ini juga, kalo dulu sih bukan lewat jalur yang ini, jadi daritadi kami disesatkan oleh papan petunjuk arah dari UMP hehe peace...kata pakde timin ada jalan lewat desa yang jalurnya lebih manusiawi, dulu mas Wijna and pakde Timin soalnya pernah blusuk ke dasar curug Benowo.

air sungai
melewati sungai, maaf goyang gak bertripod hehe peace

petualang Jogja
nah melewati hutan

jogja adventurer
Pakde Timin on action bersama alat rekamnya ^-^

pakde timin on action
Mas Andre mencari objek

sang penjelajah Jogja
Nah sepertinya mas Wijna dah menemukan sesuatu...

jelajah Jogja
sesuatunya itu apakah?? sampe mas andre dan wijna
bersiap melakukan fusion..penggabungan diri

berburu curug
Horee sudah sampai alhamdulillah

Akhirnya setelah perjuangan melewati jalan berliku nan panjang, kami sampai di Curug Sedayu Purworejo, yang lokasinya berada dihutan perbukitan Menoreh, hanya orang khilaf yang bakal mencapai tempat ini selaen penduduk sekitar loh hehe, melihat adanya selang curug ini seperti digunakan warga untuk mencukupi kebutuhan aer mereka, jadi bukan air PAM nih tapi air asli from hutan. Hemz kesan pertama sejuk, aernya bening dan saya tergoda buat nyeblung.

menyusuri sungai
Perjuangan mendekati si Perawan

curug sedayu
hehe sampe kegencet batu juga perjuangannya

happy with mas wijna
Perjungan mendapat angle yang bagus

wihikan wijna
Eh nunggu filter ya mas...

senyum bahagia
Nah ini dia bantuan filternya hehe

Tapi sebelum nyeblung kita mau oleh"in yang di rumah foto Curug nya dulu, kebetulan saya gak bawa tripod dan lensa yang oke, jadi ya sekedarnya saja, kalo mau liat yang keren liat tempat mas Wijna yah hehe, alat tempurnya lengkap wis hehe, sempat bantuin mas Wijna and mengkhilafkan beliau buat ikutan nyeblung. Demi menghadirkan nuansa dekat sama Sang Pencipta dah karena itulah kami berjuang mendapatkan oleh-oleh yang bagus buat semua yang khilaf mbaca hehe semoga aja bagus woyo.


menerimapertolongan
Nah nymplung deh

nyemplung
gaya mas Wijna tanpa tripod

happy and fresh
saatnya capture pake tripod

bermain tripod
Nah penampakan dari saya curug Sedayu

Nah kalo yang mau lebih keren lagi stay aja nungguin post nya mas wijna di sini MAW Blusuk dijamin lebih keren dah :) hasil potonya yang dioleh-oleh buat kamu..iya kamu yang masih khilaf buat mbaca nie kisah...makasih ya...hehe....peace..



Dan akhirnya saya basah deh haha, nyeblung juga abis aernya begitu menggoda, udah jauh-jauh soalnya ke sini. Padahal saya gak bawa baju ganti haha sudah khilaf soalnya...Pertama yang bikin serem waktu nyebur bukan kedalaman or arus aernya tapi takut kalo ada hewan semisal ular dsb. Untunglah tak ada hehe, jadi saya bisa nyeblung asik damai ahay....jadi curug pribadi saya tapi tetep aja gak nemu bidadari di curug ini hehe..peace

angki dan curug sedayu
thanks pakde timin fotonya..hehe
dengkulnya tak sensur takut
ada kaum hawa khilaf mbaca ini
cungkring on action

owner mawblusuk
Mas Wijna and curugnya

curug sedayu
Nah ni gak tau lagi pada ngapain ya??
ritual ngruwat stripod

curug sedayu purworejo
nah dikeringin dulu

white caos
whitecaosnya dijemur dulu
ada yang mau order kaos putih desain bebas
bisa bisnis sama saya hehe peace

nikon
Foto keluarga ceess by Nikonnya mas Wijna d90

Nah berhubung foto keluarganya di kameranya mas Wijna jadi kita nunggu kisah dari mas Wijna hehe. Alhamdulillah bisa jalan-jalan lagi karena diajakin masWijna, jelajahi curug sedayu yang entah bisa ke sana lagi apa enggak karena jalannya blusuk-blusuk. Setelah semua cucian selesai dijemur kamipun balik ke motor yang telah ditinggalkan tadi nitip parkir sama mbak jambrong penunggu Hutan,nuwun geh mbak...

Pas banget dengan baterai kamera saya yang abis, karena abis itu saya gak jepret lagi hehe, hadehh jadi sesi makan ditraktir mas Wijnanya gak ke capture T.T. Nah pas sesi mengembalikkan tenaga itu kita banyak cerita. Dari saya yang akhirnya dapat gelar lebay dari mas Wijna sampe akhirnya saya bisa ketemu sama Andre.

Saya suka kisah mas Wijna saat cerita tentang mas Andre disini Mas Andre Nah buat saya kisah mas Andre itu inspire hehe, keren nah, ia dari kami berempat yang ekspedisi curug sedayu ini emang yang dah nikah baru mas Andre, hehe mas Wijna and pakde Timin kapan ni?? ahe ahe ahee

mas andre turtlik
mas Andre hehe

Yup sepulang dari curug saya sempat khawatir loh saat pada mau jajan makan siang wkwkw, soalnya saya tinggal ada Imam Bonjol, dan pada mau makan tongseng weedewww...sempet deg deg an gak kuat bayar eh alhamdulillah deh ditraktir mas Wijna wah selamat saya wkwkwk, terima kasih mas Wijna ajakan blusukannya, kayaknya gak kapok, cuma kalo naek sepeda saya mikir dulu wkwkw, tapi kalo diajak amkan lagi siap deh ahe he.

Em buat mas Andre wah terima kasih petuah siang itu, ni masih berjuang mas hehe, oia sempet ditanya mas Wijna about kuliah hehe, dan dapat pesan dari mas Wijna, nasehatnya disuruh sabar yo Ngki...wah kata ajaib yang saya ingat "sabar yo ngki",... saya jawab iya mas...Oia dan kata mas Wijna yang bisa nyampe ke sitenya di mawblusuk itu adalah orang-orang khilaf termasuk saya donk mas hehe , iya kik plus kamu lebay kik wkwkwk hadeehh ampun mas....hehe

Obrolan di Warung Tongseng meski bentar tapi kenyang hehe, keinget ngobrolin pajek rumah mas Wijna juga yang di utara stasiun Tugu, iya nih rumah mas Wijna pas di tengah kota Jogja mantep tenan deh... Nah kalo pakde Timin yang setia menemani mas Wijna nie rumahnya jalan solo paling jauh hehe, kalo mas Andre cuma jalan magelang katanya hehe.

Dan mereka bertiga bertemu karena komunitas sepeda. cek aja sitenya mas Wijna nek menginpirasi, kalo saya terinspirasi semangat beliaunya hehe. mantap dah Thanks Curug sedayu buat blusukannya....kapan-kapan ketemu lagi dikisah selanjutnya....salam dari orang cungkring penghuni angkisland.com. Alhamdulillah dapet ibadah jalan-jalan cari curug dan mensyukuri nikmat Alam punya Allah lagi....Subhanallah...ketemu laen waktu mas Wijna terima kasih banyak ilmu dan inpirasinya ^-^ pokoknya Juara dah sesepuh saya ini ^-^.9

Dari situ makanya kita kudu rajin blogwalking ya sob biar makin banyak kawan dan ilmu serta hal yang belum kita tahu...angkislandblogwalking


nah ini dia videonya jangan semakin khilaf buat liat videonya ya peace....






8 komentar:

  1. hahaha , sumpah ngakak baca ni cerita karena peran si abang jangkriknya sama kisah bareng imam bonjol , wkw , keren keren :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe makasih sari dah meninggalkan jejak hehe kiriman sejuta imam bonjol saya tgu yah haha

      Hapus
    2. hehe..siiippp , besok ya kalo hutang indonesia udah lunas , kan buat bayar hutangnya indonesia dulu duitnya ^,^

      Hapus
    3. siap hehe thx sari hoho

      Hapus
  2. Ah aku suka foto2 nya beneran hidup, btw jalan ama kak wijna yaaa ... duch kapan bisa jalan bareng ke jogja hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah iya nie...dapat ajakan spesial mas wijna...jalan" deh alhamdulillah mksih mas... :) salam kenal mas toro

      Hapus
  3. blusukan bener2 blusukan nih, aku masih kuat gak ya.....bisa gempor kali kakinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe wah ayo mah semangt hehe pasti nikmat jalan-jalan di alam mah ^-^, iya nie mah saya diajak ahlinya blusuk ada mas Wijna

      Hapus

”Apabila telah ditunaikan shalat, maka bertebaranlah kamu di muka bumi; dan carilah karunia Allah dan ingatlah Allah banyak-banyak supaya kamu beruntung.” (Q.S 62. Al Jumuah ayat 10)

Semoga bisa diambil hikmah pelajarannya, dan bisa dijadikan renungan yang lebih bermanfaat... maafkan bila ada masa yang dipenuhi kebodohan... hanya perjalanan kehidupan menuju cerdas yang lebih berkah dan penuh pertaubatan....

Mari Berjalan Penuh Dengan Iman... Perjalanan Panjang Sob, Akhirat itu Pasti Ada Dan kita semua akan Menjalaninya.... Mari Bersiap...